Sentra Kuliner Ikan Garut Resmi Beroperasi, Bupati Garut: Ikan Nilem Tarogong Luar Biasa Lho!

oleh -

GARUTMU.COM – Bupati Garut Rudy Gunawan bersama Dirjen Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP), Budi Sulistyo, dan Wakil Bupati Garut, Helmi Budiman meresmikan Sentra Kuliner Ikan yang berlokasi di Jalan Otista, Kelurahan Pananjung, Kecamatan Tarogong Kaler, Kabupaten Garut (27/6/2023).

Dalam kesempatan ini, Bupati Garut menyampaikan Kecamatan Tarogong (Kidul dan Kaler) merupakan daerah penghasil ikan yang sangat baik di Kabupaten Garut sejak jaman Belanda.

“Jadi sentra ikan ini adalah penghasil yang terkenal itu adalah ikan nilem pak, nilemnya Tarogong ini adalah sangat luar biasa,” ucap Bupati Garut di hadapan Dirjen Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP), Budi Sulistyo.

Bupati mengungkapkan, salah satu tokoh Jawa Barat pernah memintanya agar sentra-sentra ikan di Tarogong dapat dipertahankan.

“Tidak boleh banyak sumber-sumber air yang dialihfungsikan menjadi perumahan ataupun menjadi hotel,” lanjutnya.

BACA:  Inilah 5 Tren dan Peluang Bisnis, UMKM Wajib Tahu!

Bupati Garut juga berterimakasih kepada Kementerian Kelautan dan Perikanan (KPP) RI telah merevitalisasi Sentra Kuliner Ikan di Kabupaten Garut dengan anggaran yang cukup besar.

Rudy berharap, masyarakat Garut bisa menggunakan Sentra Kuliner Ikan dengan sebaik-baiknya. Tak hanya kuliner ikan tawar, imbuh Rudy, Kabupaten Garut juga memiliki hasil laut yang bagus seperti ikan laut, lobster, dan udang di wilayah Garut bagian selatan.

“Dan itu adalah tempat yang sangat bagus dari sisi struktur airnya yang sangat luar biasa, sehingga menghasilkan kualitas yang sangat baik,” ucapnya.

Di tempat yang sama, Dirjen PDSPKP, Budi Sulistyo, mengucapkan terimakasih kepada Bupati Garut beserta jajarannya, di mana pihaknya sudah bekerja sama selama dua tahun lebih salah satunya yaitu membangun salah satu pasar atau sentra ikan ini.

BACA:  Jeff Bezos, ‘Si Gila’ Pelontos Kaya Raya Pendiri Amazon

“Di bawah ada yang memelihara ikan kemudian di atasnya ada pengolahan, ini adalah tempat bertemunya antara produksi, kemudian pemasaran, hingga dikonsumsi oleh masyarakat,” ucapnya.

Budi mengatakan, kegiatan ini merupakan salah satu wujud kepedulian bersama antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah berkaitan dengan bagaimana mengedukasi kepada masyarakat agar semakin banyak mengkonsumsi ikan, karena ikan merupakan salah satu sumber protein.

“Karena ikan ini adalah salah satu sumber protein, dan pemerintah dengan gencarnya baik pusat maupun daerah untuk melawan stunting,” ucapnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Perikanan dan Peternakan (Diskanak) Garut, Sofyan Yani, menyampaikan bahwa sentra kuliner ikan ini dibangun di atas tanah milik Pemerintah Kabupaten Garut yang memiliki luas 1.748 meter persegi, di mana sebelumnya tanah ini merupakan milik dari Pemerintah Provinsi Jawa Barat. Di area ini dibangun dua unit, yaitu berfungsi sebagai kolam lapak untuk jualan ikan basah dan benih, serta resto sentra kuliner khusus ikan.

BACA:  “Take Over” Perbankan dari Konvensional ke Syariah, Syarat dan Cara Pengajuannya

“Di bawah ada tujuh kolam, kemudian dibangun di atas itu pasar atau resto sentra kuliner khusus ikan, jadi jualannya produk-produknya serba dari ikan,” ucap Sofyan Yani.

Sofyan menerangkan, tujuan dari adanya sentra kuliner ikan ini adalah guna meningkatkan pelayanan kebutuhan ikan kepada masyarakat, di mana manfaatnya untuk meningkatkan gairah budidaya ikan dan kepastian pasar bagi pemberdaya ikan.

Sejain itu, pasar ini juga memiliki nilai tambah diproses menjadi makanan, selain dapat meningkatkan PAD (Pendapatan Asli Daerah). *** (Diskominfo Garut/Fauziah Ismi)

ET